Ahad, 4 Jun 2017

RAMADHAN: ANTARA KEBERKATAN DAN MALAPETAKA

Beberapa hari sebelum Ramadhan tiba dengan sinar lestarinya, satu imejan seorang sosok politikus agamawan berserta pesan-pesan Ramadhannya tersebar meluas di alam aplikasi Whatsapp. Entahkan benar, entahkan tidak pesanan qudus itu datang dari mulut tuan badan sendiri. Tetapi mesejnya lebih penting untuk diteliti.

Pesan politikus agamawan terkenal itu berbunyi begini,
“Kalau nak beli di Bazar, jangan tengok apa yang dia jual, tetapi tengok siapa yang menjual. Jangan beli dari tangan-tangan yang tak takut pada Allah. Jangan beli dari tangan yang tak tutup aurat. Jangan beli dari tangan-tangan yang tak solat. 12 jam kita berlapar, akhirnya kita berbuka dari makanan orang yang tidak taat pada Allah”.

Seperti layanan sistem dunia yang tidak adil; Negara yang mencurangi rakyatnya, tingkatan hieraki penguasa yang menjahanamkan sistem sosial, undang-undang yang menyebelahi kelas atasan, insititusi agama yang mengapungkan pesan-pesan tuhan berbau literal semata tanpa membumikannya– pesan agamawan itu juga sepertinya jelas berbunyi tempang dan tidak adil.

Ada kemungkinan imejan berserta pesan yang tersebar meluas itu mengeksploitasi sosok politkus agamawan itu dengan menggunakan mukanya, namun, tanpa imejnya sekalipun, pesanan agama itu sendiri memiliki kuasa mempengaruhi masyarakat.

Mengapa sikap paranoid semakin menjadi-jadi ketika Ramadhan tiba, sedangkan jika benar proses konsumsi antara si puasa dan si peniaga yang tidak menutup auratnya dan tidak solat dianggap sebagai “tangan-tangan” yang tidak takut kepada tuhan menjadi isu yang perlu diamalkan?

Soalanya, apa pula hukumnya membeli barang-barangan di luar bulan puasa dari manusia-manusia yang tidak menutup aurat? Bagaimana seorang pembeli dapat mengesahkan para peniaga itu cukup solatnya sebelum berlakunya transaksi pembelian? Andai pesannya bermaksud untuk mengelak dari bersekutu dengan peniaga yang tidak takut kepada Allah, hanya kerana dia tidak bertudung, memakai seluar pendek atau tudungnya tidak cukup mahal seperti tudung dagangan Neelofa atau Professor Dr. Muhay, bagaimana pula konsumsi sebahagian besar masyarakat terhadap barang-barangan yang diproduksi dari syarikat-syarikat yang mengeksploitasi tenaga buruh? Apa hukumnya membeli daging ayam yang mengalami penderaan dari awal proses menetas telur sehingga proses tumbesarannya yang bersandar pada kemikal,  lambakan sayur-sayuran di pasar yang berselut pestisid, para pekerja di ladang kopi yang terpanggang sinar terik mentari namun keuntungan besar hasil penjualan biji kopi yang berpihak kepada tuan majikan, para pekerja miskin di fabrik-fabrik pakaian dan sebagainya?

Kerana tidakkah jelas produk-produk itu dilihat “tidak takut kepada Allah” kerana tindakan pemilik produksi menindas pekerja dan hasil-hasil produksi yang dieksploitasi?

Jadi, bagaimana?
Mengapa pesan itu setiap kalinya Ramadhan berlangsung, setiap kali itulah ia bergema - dituju tepat kepada para peniaga kecil Bazar Ramadhan? Tidakkah masyarakat tahu, didalam kondisi sosial-ekonomi sekarang di mana atmosferanya kelam berasap kelabu, setiap unit masyarakat bersusah payah mencuba berdiri kukuh saat dirinya dipukul aturan hidup, dan salah satu cara untuk terus hidup mereka berbondong-bondong keluar berniaga?

Mengapa tidak ada pesan-pesan menentang keangkuhan industri-industri kapitalis? Mengapa pesan-pesan agama hanya berlingkar kepada soal aurat, solat-atau tidak peniaga kecil dan lebih teruk mereka-mereka ini (peniaga- peniaga kecil yang berpotensi besar tertiarap apabla dihembus ombak ekonomi yang berpihak kepada kaum pemodal yang lebih besar) dianggap sebagai tidak taat kepada tuhan!

Masyarakat perlu menjad lebih kritis dalam soal ini. Kita tidak menolak para peniaga di bazar Ramadhan selagi mana mereka berlaku jujur kepada hasil-hasil jualan mereka. Yang mesti ditolak ialah idea konsumerisme, budaya pasar yang menyerang lebih kuat selama Ramadhan muncul.

Situasi ini semestinya tidak terlepas dari perkembangan kapitalisme lanjut sebagai bentuk paling asasi di dalam sistem ekonomi kapitalis yang menempatkan proses membeli sebagai martabat paling teratas dalam aturan hidup kelas masyarakat.

Menjelang Ramadhan, masyarakat beragama Islam dilihat sebagai konsumer yang paling ideal untuk merancakkan keuntungan bisnis. Bisnis-perniagaan yang sedang kita bicarakan ini tidak tertumpu semata kepada penjualan ‘ayam percik’, ‘popiah’ di bazar Ramadhan malah kita sedang bicarakan produk-produk yang lantas dibalut relijius seperti hiburan ; drama-drama petang sebelum berbuka puasa yang bersangkutan dengan terma-terma agama, muzik-muzik yang sebelum ini berirama leleh cinta-patah hati pantas menukar iramanya kepada yang lebih dekat kepada tuhan bermatlamatkan bisnis. Tentu saja barangan seperti pakaian juga terkesan dengan lambakan ‘pakaian-pakaian suci’ ‘pakaian sunnah’ dijual di merata-rata.

Ramadhan, walau sakit untuk diakui ia adalah bulan bisnis. Bulan yang didera idea pasaran, demi sebuah keuntungan bisnis, sebuah komoditi yang rugi besar jika tidak dimanfaatkan.  Keberkatannya bukan lagi dirasai tentang pengalaman berpuasa dan kesan-kesannya kepada kondisi sosial-ekonomi dan politik, tetapi ia adalah satu festival. Dari awal jam bersahur sehingga laungan azan bergema di waktu senja, pergerakan proses konsumsi berjalan tanpa lelah demi satu permintaan kitaran sistem ekonomi.
Pelbagai bisnis dijalankan, dari produk yang dibeli untuk pemakaian diatas kepala, kain-kain yang membalut tubuh, lambakan makanan di bazar, makanan “sunnah” yang diimpot, tayangan-tayangan drama, ceramah-ceramah di media elektronik - kesemua ini satu keniscayaan bahawa puasa masyarakat itu seolah tidak cukup sempurna, sekiranya mereka tidak menjalankan ritual konsumsi.

Ini merupakan sebuah kenyataan. Masyarakat sudah digelapkkan matanya; membeli barangan yang tidak lagi sebagai keperluan tetapi diarahkan kepada satu penciptaan yang atifisial. Terima kasih kepada perkembangan kapitalisme global yang sudah lama melarut dalam lapangan bulan yang sepatutnya menjadi bulan resistensi kepada ketidakadilan yang berlaku.

Siapa pun tidak sedar bahawa kemajuan kapitalisme ini membuahkan kebrutalan selama ia membiak dalam struktur hidup masyarakat. Ia menempatkan kemanusiaan di bawah barang milik. Seperti yang dinyatakan Errich Fromm “ Benda tidak memiliki dirinya, dan manusia yang telah menjadi benda (merujuk kepada komoditi pada pasar tenaga pekerja) akan kehilangan dirinya ( ditulis didalam makalahnya he Sane Society).

Dan Fromm, walaupun seorang yang tidak pernah berbuasa disepanjang hidupnya barangkali lebih terkedepan dari masyarakat yang menganggap bulan Ramadhan sebagai bulan suci tetapi mereka rela melihat kesucian bulan ini dikontrol idea konsumerisme seehinggakan mereka ditinggal jauh pesan-pesan sosial, kepedulian, tanggungjawab sebagai seorang manusia kepada masyarakatnya.
Idea konsumerisme menyibukkan masyarakat dengan mengisi ‘kekosongan’ diri mereka. Mimpi-mimpi kebahagiaan, keberkatan dalam konteks bulan puasa ialah dengan menagalirkan laju not-not ringgit untuk ditukar kepada barangan-barangan berimejkan ‘sunnah’ dan ‘bertanda agama’.

Tentu sahaja, kita tidak melawan untuk tidak menikmati tahap hidup yang lebih tinggi atau memilik benda-benda material. Cuma idea konsumerisme (lagi-lagi di bulan puasa) dianggap sebagai satu penyimpangan disebabkan ketidaketikaan kapitalisme yang menciptakan ruang “alienasi” di kalangan masyarakat yang menghancurkan pemahaman individu akan identiti, marbabat dan peribadinya ( dirujuk daripada anarkis.org B.1.3 dalam bab Hieraki Nilai Macam Apa Yang Dibuat Kapitalisme)

Puasa ialah suatu aksi langsung – satu protes kepada kemewahan yag mengakibatkan sebahagian menikmati kekayaan dan sebahagian lain menikmati kemiskinan diatas platform sistem kehidupan yang berat sebelah, anti-solidariti dan anti-kemanusiaan. Puasa ialah proses kebersamaan, berpihak kepada kebenaran, meletakkan manusia di dalam satu baris yang sama.


Dan puasa bukan sekadar ritual bersahur dan kemudian berbuka, ianya relevan dengan kehidupan masyarakat global yang semakin kompleks dan ngeri, supaya dipedulikan dan diperjuangkan untuk melenyapkan ; peperangan, imperialisme, rasisme, kapitalisme, ketidakadilan ekonomi dan seribu satu macam keserabutan yang sedang melanda dunia.

Khamis, 18 Mei 2017

BUAH DADA IZARA AISHAH DAN 20 RIBU GRADUAN MENGANGGUR

"Kita tidak mahu membebaskan masyarakat. Kita mahu, masyarakatlah yang membebaskan diri mereka sendiri"-Errico Malatesta :, Anarkis & Pengorganisasian.

Isnin lepas, klip video berdurasi 18saat Izara Aishah, seorang aktress tempatan tersebar di seluruh pelusuk tanah air. 

Klip video itu memaparkan pakaian Izara yang menampakkan bahagian tepi buah dadanya (side boobs) ketika dia menghadiri sebuah acara menjadi tular sehingga mengundang keluh kesah masyarakat.

Masyarakat seperti ini yang berpegang teguh kepada prinsip mencegah kemungkaran tidak memerlukan masa yang lama untuk berdiskusi, berhujah balas, menyerang tindakan Izara dan mengingatkannya kepada adat resam dan praktis agama. Tidak kurang juga yang sempat mengkaji dan menganalisis struktur fisikal buah dada Izara meski berpandukan dari bahagian sisi bersumberkan klip video tersebut. 

Izara Aishah pantas mengeluarkan kenyataan memohon maaf kepada publik. Dia mengakui pakaiannya itu mengundang ketidakselesaan masyarakat dan peminatnya tetapi mengakui video itu ialah video lama. Kini, dia semakin matang dan sensitif dalam etika berpakaian. “Insya-Allah, suatu hari anda akan memaafkan saya” kata Izara.

Dan disebabkan permohonan maafnya, ketidaktentuan arah, hingar binger masyarakat semakin reda. Masyarakat pun kembali menyambung urusan harian mereka yang tertangguh semata-mata memenuhi tanggungjawab sosial "memperbetulkan" kesilapan Izara.

Inilah tugas masyarakat yang merdeka – mengambil peduli terhadap urusan pakaian dan aurat seorang actress. Sebenarnya masyarakat bersikap fetish -  mahu mendengar permohonan maaf instan dari mana-mana penyanyi dan pelakon yang melakukan kesilapan. Mereka, kemudian akan merasa lega dan tidak terganggu lagi. 

Pada 10 Mei 2017 yang lepas, Amran Ahmad menulis sebuah artikel di portal Malaysiakini bertajuk " Malaysia Maju : Siapa Makin Kaya Siapa Makin Miskin?.

Amran, di dalam artikelnya menyuarakan krisis ekonomi kelas pekerja hari ini, pengganguran kaum graduan, upah gaji kelas pekerja imigran dan jurang kelas antara kelas elit dan kelas pekerja yang semakin hari semakin meruncing.

Namun artikel serius begini hanya dikongsi seramai 2.2 ribu di ruangan Facebook dan hanya 106 komen dicatat di bahagian komen artikel. 

Begitu juga yang berlaku pada 28 April lepas apabila Berita Harian menyiarkan berita hutang isi rumah di Malaysia meningkat ke 89%. Peratusan ini meletakkan Malaysia sebagai antara negara Asia tertinggi memiliki hutang isi rumah. Sebelum itu, Astro Awani pada 3 April melaporkan  “Dalam jawapan bertulis di Dewan Rakyat hari ini, kementerian itu berkata sebanyak 80 peratus daripada hutang isi rumah diambil daripada sistem perbankan dan 20 peratus daripada institusi kewangan bukan perbankan

Astro Awani dalam laporannya yang sama menyambung "Lebih separuh daripada hutang isi rumah ini adalah untuk tujuan pembelian hartanah dan kenderaan, manakala pinjaman peribadi merangkumi 15 peratus dan kad kredit sekitar 3.5 peratus,".

Seperti kelazimannya, para Menteri cerdik pandai akan mencadangkan idea-idea avant-garde, melangkaui zaman dan berpesan-pesan kepada masyarakat supaya tidak berbelanja benda-benda yang tidak perlu dan membazir seperti yang ditulis dalam laporan Astro Awani,
"Beliau (merujuk kepada Datuk Seri Hasan Arifin (BN-Rompin) meminta Menteri Kewangan menyatakan nisbah hutang isi rumah berbanding dengan KDNK untuk tempoh lima tahun dan langkah yang dilakukan kerajaan untuk mengurangkan tabiat pengguna yang suka meminjam untuk tujuan bukan keperluan"

Berita-berita dan laporan berkenaan ekonomi dan kelas pekerja jarang-jarang menyerap ke dalam sensitiviti masyarakat kita yang teguh berprinsip mencegah kemungkaran.

Seperti yang Amran tuliskan,seramai 20,000 graduan universiti tidak mendapat peluang pekerjaan. Amran terus menyambung dengan mengambil data dari  laporan Jabatan Perangkaan, jumlah pekerja di Malaysia setakat bulan Oktober 2016 berjumlah 14.77 juta orang dengan majoritinya merupakan lepasan Sijil Peperiksaan Malaysia (SPM) dan ke bawah.

Soalannya di sini ialah,

1.            Mengapa golongan mahasiswa yang berpenat lelah menghabiskan tesis di kelas dan terkongkong di dalam autoriti Universiti kini tidak bekerja? Dan 20,000 graduan yang menganggur itu, jurusan apakah yang mereka ambil sehinggasekarang mereka masih terkial-kial mencari pekerjaan?

2.            Jika jumlah graduan yang memiliki sekeping ijazah pun dibayar upah secara purata RM2,200 sebulan, berapa pula upah gaji majikan sediakan kepada majoriti kelas pekerja (14.77 juta orang)  yang cuma memiliki SPM dan kebawah? Adakah upah sebanyak RM2,200 ini mencukupi memandangkan hutang isi rumah di Malaysia antara yang tertinggi di Asia? Dan jikalau cukup, mengapa 80% hutang isi rumah berkaitan pembiayaan di sector perbankan? Tidakkah Menteri kita sudah berpesan ; jangan berhutang benda yang bukan-bukan dan tidak perlu?

3.            Mengapa begitu ramai yang hanya berkelayakan SPM dan ke bawah? Adakah anak-anak merasa tidak enak kepada Pendidikan lanjut? Atau Pendidikan itu adalah sejenis kasta? Siapa berduit, silakan, siapa yang tidak, baik lupakan?

Oh, jangan lalai, majikan dari kalangan syarikat korporasi besar yang menikmati jumlah kekayaan lebih dari jumlah pendapat kelas 99% (kelas pekerja) lebih berminat dengan pengambilan pekerja imigran kerana kos upah gaji yang jauh lebih murah dan dengan itu mereka tidak ghairah untuk menggajikan pekerja lokal. 

Hasilnya, konflik berlaku. Kesengsaraan tetap dirasakan kelas masyarakat biasa. Pekerja tempatan sukar mendapat kerja atau sekiranya bekerja pun diberi upah murah manakala pekerja imigran mendapat upah kecil tetapi tahap kondisi pekerjaannya teruk. Kedua-duanya teraniya dengan polisi dan kehendak majikan.

Matematik mudahnya; produksi mesti besar kosnya mesti minimal. Ini adalah formula supaya kelas korporat akan terus menghinggapi kehidupan mewah, pekerja, mahasiswa menganggur terus tersepit.





Masyarakat tidak perlu merasa hairan jika mendapat tahu seorang graduan Universiti yang memiliki ijazah dalam jurusan Geografi, mendapat keputusan akhir CGPA 3.58 ,berpengalaman dalam penyelidikan berkaitan jurusannya sanggup bekerja sebagai pekerja kontrak di syarikat "outsourcing" kerana tidak memiliki peluang yang sewajarnya,  bergaji pokok sebanyak RM 1, 500 sebulan dan bekerja dari 9pagi - 6petang di hari bekerja, 9pagi -2petang pada hari minggu.


Kemana hasilnya pendidikan, di saat anak-anak dikejarkan ke sekolah, disaring melalui peperiksaan dan kemudian memanjat tangga-tangga kuliah menyediakan tesis-tesis mendebarkan dan di akhirnya selepas bergambar di hari graduasi, dia tidak memiliki peluang mempraktis apa yang dia sudah pelajari sebaliknya bekerja kerana pengaruh ekonomi yang mencengkam? 

Bukankah pendidikan ini bermaksud untuk menyelesaikan masalah masyarakat? Bukankah ertian sebenar pendidikan ialah membina teknologi, mencipta kemajuan untuk memudahkan urusan harian masyarakat? Dan bukankah yang kita katakan sebagai pendidikan itu ialah produk melawan ketidakadilan, berani mendepani tirani, bercita-cita menumpaskan kemiskinan dan mencabar kaum elit penguasa yang menyusahkan?

Barangkali, yang perlu kita perbaiki, perbetulkan dan bereskan adalah cara-cara membangunkan pemikiran masyarakat sebelum kita berfikir strategi mengatur sistem baharu agar eksisnya dunia yang lebih baik kelak.

Tidakkah masyarakat harini yang diberkati dengan teknologi sedar bahawa bahagian tepi buah dada Izara Aisyah itu tidaklah menyakitkan dibandingkan dengan kerelevenan penderitaan ekonomi-sosial-politik yang mereka sama-sama tanggungi sekarang?

sumber
http://www.malaysiakini.com/news/381759
http://www.mstar.com.my/hiburan/berita-hiburan/2017/05/16/izara-video-maaf/
http://www.astroawani.com/berita-malaysia/pelbagai-langkah-mengekang-pertumbuhan-hutang-isi-rumah-137843

http://www.bharian.com.my/node/148347

Ahad, 2 April 2017

BELETIAQ #7

Sekolah Menengah Asma dan Kolej Sultan Abdul Hamid di Aloq Staq memiliki hubungan klasik yang sangat intim.

Kerana prestijnya, jenamanya, bau bauan eksklusif semerbak yang bertebaran di persekitaran sekolah dan jangan kita pernah lupa kedua dua sekolah merupakan antara sekolah tertua di Kedah.

Oleh sebab itu di zaman aku bersekolah, budak sekolah Asma dan Kolej sering bertaut. Budak sekolah Asma (kesemuanya perempuan) digambarkan sebagai anak orang kaya, paling cantik, paling cerdik, paling terer main pancaragam. Manakala budak Kolej pula (kesemuanya lelaki) dipotraitkan sebagai mat hensem, cerdik, anak orang kaya, pandai main bola dan paling penting - bawak skooter pasang radio kuat kuat bajet kool.

Dah macam cerita utopia, budak asma mesti jatuh hati dan bercinta cintun dengan budak kolej. Budak kolej pula asal pergi tuisyen mesti sekali dengan budak sekolah asma.

Cumanya budak sekolah Convent adalah mimpi ngeri budak sekolah asma. Walaupun jatuh ditangga kedua, budak sekolah Convent merupakan saingan penting dalam memiliki hati budak Kolej. Dari segi paras rupa, depa boleh tapau budak asma. Dalam hal akademik aku tak pasti-mungkin lebih kurang budak sekolah aku atau budak sekolah aku lebih terer dari depa. Budak Convent adalah jelmaan Megan Fox - wild & elegant.

Budak kolej tu semua seronok lah. Kiri kanan pompuan berebut.

Itu yang membuatkan aku dan kutu kutu sekolah mergong & sekolah teknik meluat gila kat depa (baca : asma dan kolej). Mungkin sebab iri hati, tak cukup "Yusry KRU", tak cukup kaya dan kayuh mountain bike ke sekolah membuatkan kutu kutu sekolah mergong (dan aku percaya sekolah lain yang menerima nasib yang sama) berjemaah mengeji, mengutuk dan memparodi budak kolej dan asma.

Sungguhpun begitu, budak sekolah kami dirahmati dengan Rage Against The Machine. Ada yang kurang bernasib baik terjebak sebagai rempit.

Selebihnya kami merawat kedengkian kami dengan berfoya foya di kompleks Peruda (lepas tuisyen specialist) dan City Plaza pada setiap hari Sabtu.

Itu je yang aku nak cerita sebenarnya.

Pagi tadi masa aku tekun "iron" baju kotak kotak, aku teringat pasal post-post pasal budak SPM dapat result.

Tiap-tiap tahun adalah sejenis "abam / kakak" nak beri nasihat-nasihat membosankan.
Macam-macam nasihat nak diberi. Konon nak cakap walaupun Subjek Sejarah dia dapat 8 dan lain lain subjek dapat 7 pun boleh pakai Mercedez sekarang lepas jual produk kosmetik.

Tak bosan ke tiap-tiap tahun tulis post yang sama?Apa pasal semua orang nak ambil alih tugas Fadzilah Kamsah?

Padahal nak riak. Ntah bahagia ntah tidak hidup hang sekarang? Sudah la nasihat boring, pakai pulak gelaran "abam".

Tapi aku fikir, tak ada faedahnya aku tulis benda SPM ni. Lagipun dah seminggu ke dua minggu budak-budak tu terima result. Dah habis teriak gamaknya yang dapat result tak berapa elok tu.

Tahun depan ingatkan aku, kita sama-sama taruk posting nasihat pasca SPM yang membencikan tu!

Jumaat, 24 Mac 2017

ENTAH, TAK ADA TAJUK. LETAK JE LA NAMA NENEK

Petang tadi langit menyimbah air suci ke atas wilayah pura-pura Kuala Lumpur tanpa belas kasihan. Aku bulatkan tekad keluar dari bangunan 44 tingkat itu untuk mendapatkan tren, meski aku sedar akan risiko menentang kegilaan ribut di luar.

Ketika aku diserang tamparan air hujan multi halus, saat itu aku terfikirkan subjek "training" yang aku sertai sepanjang hari ini.

"Stratergic & Analytical Thinking" - itulah subjek yang aku dan hampir 20 pegawai lain belajar dari jam 9 pagi hingga 530 petang.

Bunyi tajuk training tu sangat luas. Tetapi dikecilkan kepada ruang lingkup pekerjaan aku. Mulanya aku fikir, subjek macam ni sesuai la bagi orang macam Tariq atau member-member lain yang berniaga sebabnya pada rasional aku, orang berniaga mesti banyak berfikir. Lepas tu kena fikir dan rancangkan bagaimana nak pasarkan produk, kena fikir pula cara menyelesaikan masalah perniagaan dan banyak lagi perkara gila yang mesti difikirkan.

Jika mengambil Strategic & Analytical Thinking masuk ke dalam skop pekerjaan aku, sebenarnya "training" tadi memberi tips bagaimana nak mencapai visi syarikat. Nak mencapai visi satu hal, cara-cara nak mencapai visi mesti diambil kira, prosesnya  dan yang paling utama bagaimana dari nak pecahkan idea kepada ipartikel-partikel yang lebih kecil supaya perangkaan kepada perlaksaan untuk mencapai misi dapat diimplementasikan. Lepas dah aplikasikan idea-idea tersebut, tiba masa proses "monitoring" dan seterusnya memperbaiki mana mana perkara yang perlu.

Trainer yang mengendalikan kelas tu sempat bagi satu soalan fundamental yang bagi aku cukup mengesankan;

Perlukah kita menyusahkan diri buat benda ni semua? Kalau tak buat kerja merangka strategi ni, tak tercapaikah misi kita? Dan apakah kerja memikir benda benda detail lagi merumitkan ni hanya boleh diaplikasikan dalam kerja di pejabat sahaja atau boleh diaplikasikan ke dalam setiap inci kehidupan?

Bila dia cuit bab kehidupan, aku langsung teringatkan kata-kata nenek (gelaran yang aku panggil kepada seorang kawan yang aku kenali cukup setahun lalu dan kini menunggu masa berhenti kerja). Nenek pernah kata kat aku dia tak merancang kehidupan dia. Nenek main redah semua benda yang mengunjung tiba dalam hidupnya. Macam tak logik aku dengar. Takkanlah masa dia kahwin 5 bulan lepas, itu bukan sebahagian dari rancangan dia?

Dalam keributan hujan di luar, aku berkali-kali mencuba mencari jawapan sebab mengapa nenek cakap macam tu? Perlukah semua benda dalam hidup ini kita nak kena rancang lepas tu pecahkan rancangan kita kepada idea-idea halus dalam usaha mencapai matlamat? Atau sesetengah perkara saja kita rancangkan dan selebihnya kita biarkan; mengikut rentak dan tarian kehidupan? 

Ataupun tak payah kalut fikirkan langsung idea dan merancang macam nak runtuh awan di langit?

Kebasahan yang aku relakan dari garangnya hujan di luar membawa aku masuk ke dalam tren. Dari stesen KLCC ia menuju ke perhentian terakhir gombak. Aku mahu pulang. Itu matlamat aku selepas training berakhir. Dan aku tahu hujan ribut yang sedang mengamuk memang berniat menunda niat aku untuk balik awal.

Aku tak merancang bagaimana nak meredah kegilaaan di luar. Pinjam payung kawan atau nak beli baju hujan di seven eleven dan berlari pecut menuju ke stesen bukanlah startegi mahupun idea kritikal yang aku rancangkan. Tetapi yang ada adalah keberanian sebesar biji sawi sanggup berbasahan, sanggup menerima risiko dijangkiti demam selesema dan sanggup melupakan berita ngeri sepasang suami isteri dipanah kilat ketika sedang berjalan di dalam hujan.

Jadi, aku rasa mungkin apa yang nenek maksudkan dulu ialah, untuk hidup mesti punya keberanian. Dan mungkin sebab itu jugaklah sampai sekarang dia tak terangkan kat aku apa pasal dia kata dia tak merancang apa-apa dalam hidup dia.

Khamis, 9 Mac 2017

TUBUHNYA STALINISME RAMBUTNYA KIM JONG UN

Jadi, di mana sepatutnya kita bermula?
Kerana kali ini seperti sangat sukar menjahit baris baris awal yang dramatik lagi menggongcangkan.

Dan mungkinkah ketidaktentuan ini ialah sumpahan; mengenangkan krisis demi krisis, ketegangan demi ketegangan, kekusutan yang pantas berselut di setiap minit dan jam langsung menyulitkan otak kita memproses keadaan semasa yang semakin kompleks?

Ketegangan hubungan diplomatik antara Korea Utara dan Malaysia merupakan suatu lagi siri drama politik yang mencemaskan selain dari drama-drama ulangan ketirisan perbelanjaan kerajaan, salah laku ahli politik, debat suci Zakir Naik, daulah RUU35 dan semestinya kos sara hidup umpama pisau tajam yang menoreh dompet sehingga rabak.

Tetapi kali ini, drama ulangan itu semua tidak lagi penting. Yang paling penting sekarang, sampai bila ketegangan antara rejim sosialis palsu Pyongyang dan negara ahlus sunnah seperti Malaysia akan berlarutan? Adakah pertelingkahan ini bakal menyaksikan situasi yang kita semua takuti menjelma?

Bermula dengan pembunuhan abang tiri Presiden Korea Utara iaitu Kim Jong Nam di Lapangan Terbang Kuala Lumpur dua minggu lepas kemudian berlarutan dengan pertikaian Pyongyang terhadap undang-undang Malaysia, isu kedutaan, isu warganegara yang berada di kedua-dua negara dan ura-ura perang (?) seperti yang hangat dibincangkan sekarang. (lihat laporan astro awani 8 mac, Krisis Malaysia-Korea Utara dalam fasa ketegangan, bukan perang - Penganalisis).  

Nah! Dek kerana halnya perang disebut, maka terpaksalah yang menerima Br1M, yang permohonan Br1M nya ditolak, yang membangkang, yang menyokong, yang bekerja lebih masa sebab nak tampung keperluan - semuanya mesti melupakan persengketaan lalu. Sudah tiba masanya mereka bersatu di atas panji patriotisma. Kerana siapa lagi yang mesti mempertahankan kedaulatan negara dari dibuli Presiden berambut petak bermata sepet itu?

Tunggu dulu!

Usah laungkan seruan jihad lagi. Apakah kita sudah mengenal Korea Utara sedalam-dalamnya? Atau pengetahuan kita terbatas sekadar mengetahui Korea Utara memiliki banyak bom, Komunis tak percaya tuhan dan Presidennya yang kerap bermuka masam?

Jika merajin-rajinkan diri membaca blog "backpackers", sudah ramai "backpackers" menulis pengalaman mereka tentang Korea Utara. Kebanyakkan yang indah-indah, tidak seperti yang digembar gemburkan. Pemandangan yang spektakular, udaranya nyaman dan cara masyarakatnya berpakaian juga dicatat golongan "backpackers". 

Walaupun begitu, bukanlah perbuatan kriminal jika mengatakan Korea Utara seperti terperuk dalam dunianya "komunis"nya sendiri.  

Seorang teman penah berseloroh mengatakan tiada seorang pun penduduk Korea mengenali legenda Bob Marley. Entah dia cuba membuat kelakar atau kenyataanya itu benar-benar betul. 

Tetapi mengapa Bob Marley? Benarkah masyarakat Korea tidak pernah mendengar lagu-lagu reggae bikinan Bob Marley? Apa sebenarnya yang hendak disampaikan dari pernyataan seumpama itu?

Penubuhan Korea Utara bermula pada tahun 1945 dan pengisytiharan rasmi berlaku tiga tahun selepas tahun penubuhannya. Korea Utara atau nama rasminya Republik Rakyat Demokratik Korea pernah ditadbir tentera Soviet di bahagian utara semenanjung Korea dengan penubuhan Pihak Berkuasa Awam Soviet. Perlu diingatkan, Joseph Stalin meluluskan serangan ke atas Korea Selatan memandangkan pembangunan senjata nuklear Soviet dan juga kemenangan Mao Zaedong di China yang bakal memberi sokongna ketenteraan kepada Korea Utara. 


Dari segi budaya tradisional, Korea Utara mempunyai banyak persamaan dengan Korea Selatan melainkan kini anak-anak muda Korea Selatan terkinja-kinja dengan budaya K-POP sedangkan anak-anak muda Korea Utara masih erhindar dari budaya keji. Manakala seni sastera Korea Utara dikawal kerajaan. Media juga dikawal ketat oleh kerajaan. Walaupun kononnya mengamalkan kebebasan bersuara dan akhbar, media dengan kawalan kerajaan hanya dibenarkan melaporkan berita yang indah-indah sahaja. Sementara berita berkenaan masalah politik, ekonomi dan kritikan terhadap kerajaan tidak dibenar sama sekali. Media memainkan peranan mengekalkan personaliti Kim Jong-il dengan kerapkali melaporkan aktiviti hariannya.

Korea Utara tidak mempunyai akses kepada rangkaian Internet global, tetapi disediakan di seluruh negara, Intranet awam perkhidmatan yang dipanggil Kwangmyong, yang mempunyai berita domestik, perkhidmatan e-mel, dan menapis maklumat dari laman web asing (sumber wikipedia).

Dari segi politik pula Korea Utara mengamalkan sistem satu parti yang membawa maksud sistem berkerajaan yang mempunyai hanya satu parti yang dibolehkan membentuk kerajaan dan parti-arti lain tidak boleh mencalonkan ahli-ahlinya di dalam pilhanraya.Presidennya disembah, dan tiada siapa pun dapat menyanggah hala tuju politiknya dan pendiriannya. Presiden mempunyai "maqam" tertinggi dan tidak boleh dipersoal.

Sosialime sejenis ini mengingatkan kita kepada ketakutan Bakunin akan idea "Sosialisme State"  seratus tahun lebih dahulu. Walaupun dikatakan tahap pertumbuhan ekonomi, sistem pendidikan dan penjagaan kesihatan yang baik, Korea Utara seperti kebanyakkan negara komunis zaman ini menyaksikan kebebasan yang menjadi prinsip asal kepada sosialisme dikhianati. Seperti yang ditunjukkan Bakunin, “Kekuatan dan kekuasaan menyalahgunakan mereka yang menggunakannya seperti halnya orang-orang yang dipaksa untuk patuh padanya.” (The Political Philosophy of Bakunin, hal 249) 

Jika fesyen rambut antara masyarakat dan kelas pemerintah dibezakan bezakan dan terhad kepada beberapa jenis potongan, apatah lagi kongkongan dari sudut sosial-ekonomi yang jelasnya mewarisi budaya perhambaan. Amnesty, The New York Times dan beberapa media antarabangsa kerap kali memberi laporan bagaiman Korea Utara telah melanggar hak asasi manusia di kalangan rakyatnya sendiri. Mereka tidak bebas memberi pendapat, pemikiran mereka dikontrol kelas pemerintah, dan tidak bebas dalam membuat pilihan sendri.

Bagi Bakunin ini adalah kengerian yang berlangsung kerana kebrutalan negara. Meski "beralaskan" idea "state socialisme" , seperti yang dikatakan Kroptokin negara yang berteraskan kekuasaan dan hukum akan terus mengekplotasi kelas bawahan. Kerana negara adalah sumber tetap hieraki paling teratas - kelas pemerintah akan sentiasa memperhambakan kelas masyarakat untuk menuruti setap aturan kehidupan yang sudah ditetapkan. Apa yang sedang berlaku mengingatkan kepada kita bahawa saat ini sosialisme negara mencurangi cita-cita sosialis sejati.

Noam Chomsky pernah mengeluarkan kenyataan paling tegas dalam hal ini,
"Jika aliran kiri dipahami dengan memasukkan Bolshevisme, maka aku dengan tegas memisahkan diri dari aliran kiri. Lenin adalah salah satu musuh terbesar sosialisme"

Benar Korea Utara antara negara yang memiliki kekuatan militeri yang terkuat di dunia, tetapi ia bukanlah manfestasi sebenar sebuah wilayah sosialis/komunis sebenar. Oleh kerana itu, janganlah selepas ini kita masih mengakui komunisme itu sejenis negara seperti Korea Utara.

Saat ini, bolehlah kalian meanggap tulisan ini sebagai satu serangan terhadap kediktatoran rejim Pyongang. Tetapi janganlah pula kalian mengganggap ianya satu bentuk patriotisme, semangat kebangsaan kerana dari awalnya ia tidak bertujuan begitu.




Khamis, 23 Februari 2017

BERLETIAQ #6

Hari tu aku baca status Mut pasal Nur Sajat. Lebih kurang macam ni lah dia tulis, dia tak kisah Sajat tu macam mana, tapi dia heran macam mana bini hang sebelum kawin body macam Sajat tapi lepas kawin jadi gemuk. Mut tanya hang bagi bini hang makan apa?
Tergelak aku baca. Ingatkan aku kepada kawan aku yang cakap laki dia suka dia makan banyak.
Tapi sebenarnya bukan bauan sinikal posting Mut yang menangkap perhatian aku, sebaliknya aku tertanya-tanya siapa pulak dah si Sajat ni?
Berhari hari jugak aku terkenangkan soalan siapa Sajat. Tapi aku malas google, malas bertanya sehinggalah Tuhan temukan jawapan dari soalan remeh aku.
Petang kelmarin abang zamri hantar video. Riuh budak-budak dalam grup merespon. Mungkin video tu hadiah kepada semua budak grup selepas berpeluh peluh selama 8 jam menuang komitmen kepada karier tercinta.
Aku pula tak bukak pun, dan tidak juga aku delete. Tak suka aku amik pot video pelik-pelik ni. Nanti-natilah tengok aku fikir.
Malamnya pula aku ke Hiro beli barang dapur bersama sang qudus dan pari pari polka dot. Sementara menunggu pari pari pilih ayam, aku bawak sang qudus lepak dekat bahagian majalah. Sang qudus belek satu majalah dan aku pula ambil majalah fesyen lokal Eh! kalau taksilap. Cover depan muka Izara apa ntah nama penuh dia.
Aku selak sehelai demi sehelai sampailah aku jumpa satu kolum interview. Aku tengok gambar-gambar yang menghiasi kolum ni seorang perempuan segak berkerjaya.
Aku mula baca kolum ni bila aku heran dok baca si wartawan sibuk tanya hal khunsa, hal peribadi, hal maruah, hal keluarga perempuan tu. Tup tup, aku nampak nama perempuan tu Nur Sajat-nama yang dok buat aku berfikir beberapa minggu ni. Balik rumah aku bukak video bang zamri bagi. Nah, video Sajat! Semuanya dah terjawab!
Jadinya harini, semua orang yang aku jumpa aku tanyakan pasal Sajat. Tak lupa aku tanyakan kawan kawan dalam Wasap. Maka bermulalah topik Sajat. Macam biasa keluar habis bab moral, bab hukum, bab dosa-pahala. Bab sosialis pun keluar juga. Kahkahkah. Nak lagi syok membawa sampai ke kisah lipat kain baju ni kerja suami ke kerja isteri?
Serius gila topik Sajat ni. Padahal aku nak cerita pasal aku dah jumpa siapa Nur Sajat. Nasib budak budak grup aku jenis power tak kecik ati macam hang.
Benda macam ni nampak macam remeh tetapi auranya serius brader. Tak keterlaluan kalau aku cakap kebanyakkan masyarakat masih lagi dibalut stigma dan ketakutan yang merepek pasal kaum-kaum begini. Kita akan jadi bertenang dan okie bila kaum begini masuk untuk diwawancara tv Al-Hijrah. Masa tu masing masing perasan yang dia akan dihadiahkan syurga tertinggi kelak.
Terlupa pulak kita mereka bertarung untuk masuk dalam kelompok masyarakat yang menganggap mereka kotor dan mesti disisihkan.
Kita kalut bab macam ni tapi tak pulak kita kalut bab pemerintah menyusahkan hidup kita hari-hari. Tak pulak kita pong pang pong pang bila ada majikan tindas pekerjanya. Pedulikan kes keganasan domestik. Benda macam dah nak selesai bila kita berkumpul ramai-ramai kat padang merbok. Jamil khir pun dah bagi sokongan minggu lepas.
Sekarang cuba bagitau aku pasal apa yang hang kalut sangat pasal Nur Sajat? Bila masa Sajat menyusahkan hidup hang hah jebon?

Rabu, 1 Februari 2017

BELETIAQ # 5

akda benda pun nak re-cap tahun 2016 sebenarnya. Cuma aku nak kongsi hal-hal Whatsapp kat sini, lebih tepat lagi karekter-karekter ahli grup yang kadang-kadang memang macam gampang yang ada dalam grup whatsapp kita. Tak banyak mesti ada satu jenis karekter wujud dalam grup Whatsapp korunk macam aku senaraikan kat bawah.
Aku boleh hidup tanpa Whatsapp. Sebab aku bukanlah jenis mat gajet, mat teknologi macam hang. Sikit-sikit sembang henpon baru, sikit-sikit sembang pelan mana yang lagi bagus; celcom ke maxis? Takpun Yes?
Walaupun selalu disindir kawan-kawan satu ketika dulu sebab takda smartphone & Whatsapp, aku mampu je teruskan hidup macam orang lain jugak. Life aku okie je, takdak pulak ditimpa bencana. Tapi payahlah, bila mesej member ajak minum, member takmau balas sebab katanya susah la mesej sms ni; padahal macamlah aku tak tahu dia nak main Whatsapp pun menagih simpati wifi percuma kedai mamak belakang rumah. Susah konon!
Dibawah adalah karekter-karekter ahli grup yang selalu menambat hati aku. Hang tambahlah sendiri senarai karekter kalau ada yang aku terlepas pandang.
1. Jenis Pasif-dah nak masuk tahun baru esok ni, ada jenis member grup yang tak pernah sembang atau ambik bahagian sembang buhong dalam grup. Jenis ni aku perasan yang selalu clear chat, sebab malas nak baca, malas nak skroll, senang cerita malas bersosial. Konon sibuk dengan kerja la sampaikan nak reply mesej simpel pun loghat nak taip. Punya la pasif, kadang-kadang kita sendiri terpacul kekejutan "laaa, matyeh ada rupanya dalam grup ni (itupun selepas bertahun, baru perasan member ada rupanya dalam grup)
2. Jenis Hati Tisu. Sikit-sikit left group. Lepas tu satu pasal pulak budak budak grup suruh admin pergi slowtalk,pujuk mamat yang left grup tu. Sekali left takpalah nak pujuk, ini dah beratus kali left, beratus kali jugaklah si admin nak kena invite balik. Punca left grup ni boleh jadi macam-macam. Boleh jadi sebab bertengkar hal politik, ataupun jenis spisis takboleh terima lawak kasar member lain, ataupun jenis alim; tasuka bersubahat dengan budak budak grup yang kemain sembang lagha 24jam dalam grup. Tapi yang paling syahdu dalam kes aku, ada jenis yang sebelum left grup, karang ayat macam tulis wasiat, mintak ampun lah, puji memuji,lepas tu bagi alasan whatsapp berat kemudian dia cow terus.
3. Jenis suka bertengkar hal politik/bangsa. Dalam banyak-banyak kes, aku paling geram sekali budak grup yang macam ni. Bukannya pasal apa pun, depa jenis ni pasal beli roti gardenia dengan roti massimo pun boleh jadi kerja. Konon nasionalis lah, takpun malay power. Ada jugak jenis fanatisme, baik dari umno ataupun geng pembangkang. Mula dengan satu isu, tapi lepas bila perang taip berlangsung, mesti ada budak grup lain dok menyelit dengan mesej bajet kelakar,konon nak balance kan perbincangan.Akhirnya, discussion politik habis takat tu sahaja. Tak pernah langsung capai kata putus. Tunggu lagi dua bulan, depa bergasak lagi benda yang sama. Dan begitulah kitarannya sampai berbunyinya tiupan sangkakala.
4. Jenis pendamai. Yang ini selalu ada bila tengah perang debat. Orang lain tengah dok tegakkan hujah masing-masing, tetiba ada sorang hantar mesej berbau damai; selalunya ayatnya akan berbunyi lebih kurang macam ni, " kita kan semua dah berkawan lama, sejak sekolah rendah lagi, takmau lah pasal politik kita bergaduh teruk-teruk". Jem terus!
5. Jenis suka copy-paste. Salah satu spesis gampang yang paling aku meluat. Spesis ni lah yang suka baca mesej panjang gila-kemudian dengan rasa bertanggungjawab forward dekat grup. Macam-macam cerita depa kongsikan. Cerita kedai kicap tak halal, kedai sayur fucuk campur babi lah, hal rezeki berkat walaupun gaji seribu sebulan, sampailah kisah kawin dua,tiga semuanya geng ni tapau. Bila kita tanya kesahihan cerita yang depa dok copy-paste, selamber depa cakap "kita copy-paste dari grup sebelah jer". Dah bila bila masa aku gajikan hang untuk dok copy-paste cerita panjang macam jahanam kat grup hari-hari?
6. Jenis bajet alim. Inilah karekter yang selalu akan hantar mesej berunsur agama, hantar nasihat, hantar hadith, hantar pesanan ketua penjaga kunci kaabah kat kita. Paksa pulak kita baca sebab kalau kita tak skroll habis lepas tu delete, kita pulak yang berdosa. Ironinya, geng ni jugaklah yang mengada ngada hantar mesej lawak malam jumaat. Ada hari, depa hantar mesej gambar pompuan takpakai baju. Konon-konon nak melawak lah. Macam haram jugak perangai depa ni, tapi kita sabar je lah banyak-banyak. Nak kick dari grup tak sampai hati pulak.
7. Jenis suka mintak ampun. Asal masuk tahun baru, maal hijrah, ataupun hari jumaat terakhir dalam bulan/tahun tu, kawan kita jenis ni suka mengarang ayat-ayat sedih campur terharu nak mintak maaf. Hairan betul, mintak maaf apa sangat-sangat ni? Banyak sungguh dosa hang kat aku, kan?
8.Jenis tahi mengumpat. Ini selalunya terjadi kat grup-grup budak pejabat. Asal tujuan buat grup sebab katanya senang nak communicate hal kerja. Sehari dua memanglah mesej pasal hal nak siapkan kerja pejabat, masuk seminggu mulalah dok bergosip hal bos perangai setan, hal budak pejabat malas piang, mulalah meluahkan perasaan macam dia sorang ja buat kerja, yang lain goyang kaki. Itu tak betul, ini tak kena. Aku pun tesesat jugak dalam grup ni sejak dah ada Whatsapp. Aku mohon sangatlah nasihat dari hang-macam mana nak keluar dari grup macam ni? Bosan betul!
Setakat lapan karekter sajalah aku tulis. Kesemua karekter yang aku tulis ni semuanya berjaya menyerabutkan jiwa aku, nasib baiklah iman sedikit yang aku ada ni berjaya membuatkan aku terus bersabar dan tersenyum menerima mesej mesej cegampang.
Boleh bagitau aku, yang mana satu karekter hang?

BELETIAQ # 4

Baru baru ni AJ+ menyiarkan video ucapan terakhir Barrack Obama.
Aku antara jutaan yang menonton video tu.
Sebenarnya aku tak fokus apa yang Obama cakapkan. Tak, bukan tujuan aku untuk dengar teliti apa yang dia nak merepekkan. Aku cuma mahu melihat aksi terharu kerana dalam dunia yang diperintah elit politikus, menjual "simpati", perasaan "terharu" adalah modal niaga mereka paling laris.
Masih teringat Mahathir menangis di PAU?
Sampai saat yang aku tertunggu-tunggu tiba. Obama mula memberi ucapan terima kasihnya kepada Michelle, isterinya dan anak mereka. Mata Obama mula berlinang, begitu juga dengan Michelle. Obama menyampaikan penghargaannya kepada sang isteri kerana pengorbanannya sebagai isteri dan ibu di sepanjang tempoh administrasi Obama.
Benda terharu dan simpati begini cukup meloyakan. Setelah hampir 8 tahun memerintah, banyak nyawa terkorban, banyak negara yang hangus, dasar dasar imperialisma bersifat setan merebak ke seluruh pelusuk dunia, hari ini dunia seolah dipaksa mendengar suara sebak Obama.
Obama menang ke atas Clinton seterusnya melayakkan dia memegang jawatan Presiden pada 2008 adalah kerana pilihannya untuk tidak menyokong perang di Iraq.
Tetapi ingat! Obama dan seluruh jentera kerajaan Amerika masih teringatkan Afghanistan.
Tahun lepas, 2016 menyaksikan Obama telah melepaskan sebanyak 26,171 bom ke atas tujuh negara. Obama juga menjual senjata paling banyak antara 2008-2015. Ini melayakkannya menjadi Presiden Amerika paling banyak menjual senjata sejak perang dunia kedua. Arab Saudi membeli alat senjata dari Amerika yang menelan belanja sebanyak 115million dollar. Dan senjata brutal yang dibeli si celaka Arab Saudi digunakan menyerang Yemen semenjak dua tahun lepas. Obama pula berperanan meluluskan penghantaran "special operation forces" ke Yemen bagi membantu dajjal Arab Saudi. Perang yang masih meletus mengakibatkan 10ribu warga Yemen mati, 2.2 million hilang tempat tinggal, setengah juta kanak kanak terkesan. Setiap 10minit, kanak kanak Yemen mati kerana kebuluran, kurang nutrisi.
Banyak lagi kecelakaan hasil air tangan Obama tetapi ada lagi yang masih mengucapkan terima kasih kepada Presiden lahanat itu?
Trump bakal mengambil tempat Presiden nanti. Dasar Trump yang anti immigran, bersifat rasis dan akan mengeluarkan Amerika sebagai ahli kepada negara negara maju melawan perubahan iklim dilihat menggembirakan sesetengah orang.
Ada yang berpendapat kerana dasar Trump itu membuatkan Amerika akan berpaling dari siri perang perang yang sebelum ini mereka terlibat.
Naif.
Trump belum lagi melangkah. Belum lagi dia tidur di kamar White House. Namun soalannya, berapa ramai Presiden Amerika bebas dari melibatkan Amerika dari acara peperangan dan kegiatan imperialisma?
Bagaimana untuk kali ini, kita menanam kepercayaan Trump tidak akan terlibat?
Dan sejak bila pula kita beriman kepada elit-politikus?

BELETIAQ # 3

Minggu lepas, sebelum khatib naik ke ruang mimbar berlangsungnya tazkirah ringkas.
Ustaz yang beri tazkirah tu baru balik dari umrah. Jadi banyaklah cerita yang dia sampaikan.
Mulanya aku rasa macam dah nak diangkat keatas kepulan-kepulan awan, tapi bila dia sebut pasal Amerika, aku kuatkan iman nak dengar lebih lanjut.
Mengikut cerita ustaz tadi, dia agak merasa hairan dengan keadaan mekah sekarang kerana proses pembangunan, projek-projek sekitar nampaknya tak serancak seperti selalu.
Kemudian dia mendengar "khabar-khabar angin" mengapa Arab Saudi semakin perlahan menguruskan projek di mekah melalui kawan-kawannya. Disebabkan ustaz ini orang yang soleh, dari mendengar khabar angin yang belum tentu benar, dia mula selidik lebih teliti.
Sekian menyelidik, dia rasa macam khabar angin yang dia dengar awal-awal tu nampaknya macam betul. Ustaz tu kata dia terus berdoa mengharapkan benda tu tak terjadi. Takut benar kalaulah benar benda ni berlaku.
"Benda" / "khabar angin" yang ustaz dok sebut tu sebenarnya merujuk kepada aktiviti membeli senjata Arab Saudi kepada Amerika. Dan segala senjata yang dibeli mereka digunakan untuk perang ke atas Yemen. Disebabkan banyak menggunakan modal membeli senjata, ustaz tu merasa Arab Saudi sudah kekeringan dana menyebabkan kegiatan pembangunan di kawasan Mekah tertunda.
Di satu sisi, aku merasa bangga sekurang kurangnya ustaz tu dah tau perangai Arab Saudi. Baguslah dia cerita kat jemaah masjid. Kalau tidak masing-masing nak jadi macam pak arab. Sikit-sikit nak bahasakan diri "ana", sikit-sikit nak makan nasi arab lauk kambing.
Tapi di satu sisi lain, aku tak paham macam mana ustaz tu masih mengharap perang Arab Saudi ke atas Yemen belum terjadi? Dan mengapa seolah yang bersalah ini Amerika sahaja? Laporan Arab Saudi guna kos 115million beli senjata brutal ni macam mana pula? Dari mana duit beli senjata Arab Saudi dapat? Dari urusan manusia datang haji-umrah kah? Atau hasil dari cukai ke atas penduduk arab? Atau duit poket hasil menabung Raja Saud sendiri?
Semua orang mungkin cakap perang ke atas Yemen sebabkan sentimen menentang Syiah. Habis tu bolehkah kita kira berapa ramai penganut Syiah dah mati? Ataupun yang mati sama banyak tu penganut Sunnah? Kalaupun yang Syiah itu mati; semuanya tu jahat ke? Yang sunnah pula macam mana pula? Terselamat?
Aku rasa ustaz tu patut tahu dah dua tahun perang ni terjadi. Selama dua tahun, jutaan rakyat Yemen sengsara, kematian berlaku setiap hari. Purata setiap sepuluh minit kanak kanak Yemen mati kerana kebuluran. Makanan bersih sangat kurang, menyebabkan kanak-kanak tidak mendapat nutrisi yang sepatutnya kemudian mati.
Nah, bolehkan kita bertoleransi jika yang mati kerana kurang nutrisi itu adalah seorang anak-anak Syiah? Mangsa kepada perang yang tidak adil?
Orang Islam mesti bersatu dan jangan tunduk kepada Amerika. Buat keberapa juta kali aku dengar dan kali ni dari mulut ustaz tu pula.
Ayat ni semacam dah tak berguna lagi. Dalam kes Yemen, yang bersekutu dengan Amerika ialah Arab Saudi, tempat kamu datang untuk membersihkan hati-jiwa dan mengharapakan Tuhan mengampunkan dosa-dosa kamu. Tetapi mengapa Muslim sendiri tidak melawan Arab Saudi? Mengapa Muslim boleh berebut-berebut mencium Hajarul Aswad sehinggakan ada beberapa kes kurang menyenangkan berlaku tetapi tidak mampu berebut rebut meranapkan kebrutalan Raja Saud,pemerintah Arab Saudi?
Kerana apabila berkaitan kuasa dan modal, manusia di ceruk mana sekalipun berkiblatkan akidah yang sama.
Aku bukan terkilan Ustaz tu tak perasan yang perang bukan saja berlaku di Rohingya dan Syria. Aku harap dia lebihkan bahan bacaannya bukan sekadar menghadkan kepada kitab-kitab tertentu.
Oh, nanti mesti kalian tanya aku, kenapa nak tulis pasal ustaz kat sini? Kenapa tak PM dia terus, atau kenapa tak jumpa dia lepas solat jumaat minggu lepas? Nak tunjuk pandai?
Jangan salah anggap.
Aku tak menulis untuk ustaz tu. Jauh sekali nak menulis buat tatapan seluruh kaum agamawan.
Aku tulis untuk kamu yang bakal tinggalkan komen-komen syurga neraka di sini.

BELETIAQ # 2

Amalan patriaki sering dikaitkan dengan dominasi satu gender ke atas gender lain; pastinya maksud disini ialah penguasaan laki laki ke atas wanita.
Dan tentu sekali apabila kita berbicara soal penguasaan kelas ia melibatkan kelebihan, "superior" yang diterima kelas yang mendominasi.
Patriaki, di satu bahagian memenangkan kaum lelaki dari segi ekonomi. Pekerja wanita tidak menerima upah yang sama hanya kerana perbezaan gender, atau juga pengkerahan terhadap wanita tetapi keuntungan terus licin masuk ke dalam poket sang lelaki.
Dalam hal rumah tangga, patriaki yang kita bincangkan di sini berlangsung dalam acara di mana perempuan; sebagai suri rumah berperanan total dalam mengurus hal rumah tangga tanpa penglibatan si laki-laki.
Bermula dari cuci kain-lipat kain-mandikan anak-masak memasak-mengemas rumah, sedangkan si laki-laki tenang terkangkang di hadapan tivi dengan bergaya sambil balas membalas mesej mesej di aplikasi Whatsapp.
Kerja rumah boleh dimaksudkan sebagai tempat produksi, wanita suri rumah sebagai pekerja, dan lelaki sebagai pemegang produksi yang mana keuntungan seperti makanan yang dihidang, baju seluar yang bersih setelah dicuci, urusan kebersihan rumah, urusan mengurus anak dimilikinya secara mudah.
Matematik mudahnya, segala kelebihan hasil dari mengurus rumah tangga diperoleh mudah laki-laki patriaki diatas kerja keras wanita suri rumah.
Di dalam budaya kita, amalan ini dianggap normal; laki-laki kerjanya mencari rezeki di luar, ada masanya dia perlu bersosial di kedai mamak bersama kawan-kawannya sehingga 2,3pagi demi tuntutan merendahkan tekanan kerja manakala si wanita suri rumah bertanggungjawab sepenuhnya ke atas kerja rumah tangga. Amalan jurasik seperti ini masih dipandang munasabah dan tetap eksis meskipun masyarakat mencita citakan Iphone 7.
Di titik akhir, yang merasakan nikmat privilej "berumah tangga" ialah laki-laki patriaki, sedangkan urusan rumah tangga adalah urusan solidariti; lelaki dan perempuan memainkan peranan dan mengambil tempat menguruskan alat produksi (rumah tangga).
Suri rumah ialah satu pekerjaan,lebih besar ia adalah tanggungjawab yang dipikul tanpa upah. Namun kebanyakkan orang menganggap suri rumah kerjanya rileks-rileks kangkung, tak ada benda nak dibuat selain melayan sinetron pukul 3 petang.
Setiap suri rumah yang menentang patriaki sejenis ini adalah feminis, dan cita cita menghapuskan idea "seorang laki-laki tanggungjawabnya mencari nafkah zahir juga mendambakan perhubungan batin dan wajib dilayan seperti raja" merupakan cita-cita teragung.
Cita-cita ini mana mungkin jika kaum suri rumah sahaja yang merasakan pentingnya perubahan sikap. Kaum laki-laki yang anti penindasan juga mesti merobohkan amalan berat sebelah dalam rumah tangga.
Ada lelaki yang lagi feminis dari suri rumah feminis. Mereka adalah laki laki yang mengamal sikap bertoleransi, mengambil bahagian dalam menguruskan rumah tangga, yang tidak segan silu berkemban menjemur kain, membasuh pinggan mangkuk dan mencebuk berak anak.
Bayangkan feminis suri rumah bertemu feminis laki-laki dalam ruang kamar putih. Aduh, betapa bahagianya kehidupan bekeluarga, bukan?
Rumah tangga bukanlah sebuah drama yang selalu kita fahamkan- lelaki keluar bekerja-balik dan perlu dilayan. Atau apabila laki-laki mengambil alih rumah tangga si isteri pula lupa daratan.
Rumah tangga ialah siri-siri toleransi, hormat menghormati dan peluang untuk bersama sama memperbetul yang mana tidak sempurna.
Pernah kamu lihat lelaki di dapur memasak manakala suri hatinya bertukang kayu menyiapkan almari kecil meletak barang keperluan rumah?
Hah, itulah keluarga sakinah yang ustaz selalu sebut-sebutkan tu. Bukannya seperti gambaran si suami dengan tali pinggang si isteri pula redhakan saja demi imajinasi sebuah syurga.
*Catatan ringkas seorang laki-laki bertugas menjemur kain-melipat baju depan tv.

BELETIAQ #1

Harini rasa lain macam sikit.
Paginya "gloomy" dan sejuk. Mungkin kesan semalaman yang hujan. Si Yaser kata harini hari yang paling layak bertemankan The Cure. Cuaca sudah bersetuju dengan alunan mainan bunyi The Cure dan lirik patah hati - enjoi tulisan laki-laki bernama Robert Smith.
Aku cuba gertak jiwa sendiri dengan hentakan angkatan Zach De La Rocha dan kawan-kawannya. Tapi Bulls On Parade tak menjadi. Energinya kuyu, tak menggila seperti selalu. Sudahnya Just Like Heaven senang-senang menapau RATM.
Jalanraya pula lengang. Naik tren pun kurang penumpang, macam takdak orang pergi kerja. Bagus betul; ketenangan, keselesaan semacam inilah yang kita semua perlukan. Bila rasa tenang, kerja akan jadi lebih produktif. Hang tak rasa begitu?
Tengahari tadi Pakya ajak aku makan kat NZ Curry House belakang Pavillion. Lepas makan, dia bawak aku pusing Pavillion, masuk kedai adidas, kedai jepun Muji, kedai fesyen KPOP - jamu mata tengok apparels, kasut, hoodie. Tapayah tanya ada sales ke tidak, bukannya ada duit nak beli pun,kan?
Walaupun harini nampak macam hari yang bagus, ada jugak mesej kurang sedap aku terima. Dari pagi tadi aku terima mesej yang sama dari grup Whatsapp yang berbeza. Katanya harga minyak akan naik efektif Februari dan depa ada senaraikan harga terbaru. Di hujung mesej ada emotikon air mata.
Aku pun taktau betul ke tidak berita tu. Takada masa aku nak buat analisis, cari punca kenaikkan harga minyak pasaran dunia, berapa dollar setong minyak, Rusia nak hijack Malaysia ke, atau Najib cari jalan nak beli handbag baru kat rosmah, atau ini kerja Freemason nak jahanamkan umat atau sebab minyak dah makin sikit kat dunia.
Berita ni boleh jadi betul, boleh jadi tak betul. Tapi bangsa kita yakni bangsa viral beriya benar sebarkan semua jenis berita. Char koeytiaw Iman kat aloqstaq tu pun diviralkan sampai semua orang buat trip one day makan koeytiaw, cerita bini terajang laki sampai satu Malaysia tertanya tanya pasal apa bini terajang laki dia pakai seluar dalam saja, inikan pula cerita harga minyak naik yang kerap naik.
Macam aku tulis tadi, takada keja aku nak mencari punca kenaikkan harga minyak. Bukannya ada orang kisah pun.
Cuma aku reply mesej tu baik-baik.
Dengan tenang aku balas mesej tu,
"naik pi la banyak mana pun. Yang penting kita jangan lupa bayar zakat".
Pehh.
Lepas hantar mesej macam tu aku rasa tenang sangat. Rasa macam tahap keimanan naik ke level yang lebih tinggi. Kerja kerja tertangguh, emel melambak lambak tu rileks ja aku settlekan.
Betullah orang cakap. Kalau kita ambil benda dengan positif, kita akan jadi lebih tenang, duit dalam poket makin bertambah, rezeki mai datang dari macam macam celah dan yang paling syok, hidup bertambah barokah.
Aku doakan setiap share dari posting ni akan bersama-sama berubah menjadi positif dan bertambah cemerlang hendaknya.
Rasa macam nak masuk ke kelas Azizan Osman pulak lepas ni